Friday, March 26, 2010

Kelahiran Anak Songsang...

Saya melahirkan kesemua anak saya dengan bersalin biasa dengankeadaan anak di dalam perut saya kepalanya di bawah iaitu keluar kepala dahulu,kecuali anak saya yang ketiga.

Nak dijadikan cerita, pada tahun 2001 anak saya yang ketiga telah dilahirkan songsang. Tapi bukan keluar kaki dulu, keluar punggung dulu...Kata orang-orang tua dahulu 'lipat kajang'. Saya mengandung sudah cukup 40 minggu. Tapi telah lebih hari sehari. Perut saya mulai sakit. Saya pun 'serah diri' di hospital. Apalagi mestilah diperiksa 'jalan'nya.

Terus saya diperiksa oleh seorang doktor di situ. Waktu malam pula tu. Oleh kerana belum lagi waktu untuk bersalin,maka saya dimasukkan ke wad. Keesokan harinya pada waktu pagi, saya diperiksa lagi. Mungkin sudah hampir masanya.Air ketuban saya pun dipecahkan. Saya pun dimasukkan ke bilik bersalin. Waktu ni lah perasaan saya berdebar-debar. Sedangkan saya masih belum sakit perut yang kuat.

Setelah dimasukkan air melalui urat tangan saya (mungkin nak beri sakit cepat,mungkin kot), saya masih belum lagi bersalin. Macam mana nak bersalin kalau tak sakit. Saya disuntik lagi ubat melalui air yang bergantung tu. (nurse ngan doktor tau lah apa bendanya). Dalam beberapa jam,saya masih belum sakit kuat lagi. Menurut doktor saya boleh bersalin biasa tanpa melalui pembedahan.


Pada ketika itu suami saya dibenarkan masuk menemani saya. Kami berbual seperti tidak ada apa-apa berlaku di dalam bilik bersalin itu. Tidak ada rasa cemas, risau atau khuatir. (sama je maknanya kan) Doktor datang lagi untuk memeriksa jalan. Pada hematnya saya akan bersalin dalam pukul 11 pagi. Waktu itu jam menunjukkan lebih kurang pukul 8 atau 9 pagi (tak berapa ingat).

Oleh kerana lambat lagi dan saya pun belum merasa sakit sangat. Suami keluar dahulu mencari sarapan paginya. Setelah setengah jam suami saya keluar, tiba-tiba saya mula merasa sakit. Perut rasa memulas. Saya pun mulalah menjerit memanggil jururawat.

"Misi! Misi!...Saya rasa sakit sangat perut ni".

"Rasa nak berak" Ish teruk betul saya.


Tapi itulah yang saya rasa. Maka doktor pun dipanggil. Setelah doktor memeriksa saya sekali lagi. (sebenarnya dah banyak kali di periksa 'jalan'). Saya pun disuruh bersedia dengan posisi untuk melahirkan anak. Ala agak-agak lah.

Saya pun disuruh meneran. Mungkin doktor sudah pun nampak punggung anak saya. Setelah saya meneran sekuat hati, tiba-tiba doktor menyuruh saya berhenti meneran. Eh! ada pulak suruh berhenti,padahal saya dah tak tahan lagi sakitnya.

Rupa-rupanya dia mahu mengeluarkan kedua belah kaki anak saya dahulu. Tapi dalam masa dia mengeluarkan kaki anak saya, saya terteran juga. Sebab dah tak tahan sakitnya. Menjengil mata doktor memandang saya.Garang jugak doktor ni. Setelah tu, barulah doktor suruh saya meneran sekali lagi, hingga keluar semua tubuhnya.

Setelah selamat keluar tepat jam 10.38 pagi,tanpa menunjukkan pada saya anak tersebut, jururawat terus membawa keluar anak saya. Mungkin tali pusatnya bebelit di leher. (anggapan saya sahaja,kerana saya tak bertanya lanjut). Malumlah saya sudah keletihan.

Tapi saya terdengar jururawat berbual sesama mereka. Tapi tak pastilah sama ada yang dibualkan anak saya atau anak orang lain. Selepas siap dimandikan,barulah jururawat membawa anak saya kepada saya untuk menyusukannya. Tahulah saya anak saya itu adalah perempuan.

Itulah pengalaman melahirkan anak songsang. Mujur saya boleh bersalin seperti biasa tanpa perlu menjalani pembedahan. Dan yang paling menariknya, sewaktu suami saya datang jam 10.40 pagi dan bertanya di kaunter tentang saya, mereka memberitahu, saya sudah pun selamat melahirkan.

Jadi teladan cerita ini, untuk suami-suami di luar sana tolonglah tunggu isteri anda sehingga selamat melahirkan. Dengan adanya sokongan suami,barulah isteri merasa selamat dan tenang di bilik bersalin. Kalau kata dia lapar, saya yang di dalam bilik bersalin minum air seteguk pun tak dibenarkan. Itulah namanya pengorbanan.


Dan satu lagi tips,

"jangan meneran jika doktor atau jururawat belum suruh...he he he...tapi dah tak tahan teran ajelah."

6 comments:

  1. hai,

    selamat awak ye..untung ler sebab x payah caesar.sya bersalin anak sulung ari tu pon songsang juger tapi kenapa diorg operate saya pon x pasti..

    skang sy pegnen lagik..hehe..org tua2 kata kalau yg pertama songsang, yg kedua pon risiko songsang juger..betul ke tak ye...redha je la..ni la yg dinamakan pengorbanan..

    ReplyDelete
  2. Alhamdullillah....mujur dipermudahkanNya..songsang ni banyak kategori,kemudian kena scan juga lihat tali leher terbelit ke tak.dan masalah lainnya...mungkin awak situasinya lain yang menyebabkan perlukan pembedahan...mudah-mudahan yang ke-2 ni selamat hendaknya...Amin!

    ReplyDelete
  3. salam sis...bebaru nie saya scan pon mcm anak sis songsang kijang..bontot kat bawah...boleh ka saya branak normal...saya rasa saya bleh...x nak la bedah tu...huhuh..baik lg normal...

    ReplyDelete
  4. salam,La Dolce Azarina...sama ada bedah atau tidak bergantung pada doktor yang memeriksa..menurut doktor yang memeriksa saya,katanya saya boleh bersalin normal...semoga selamat semuanya...Amin!

    ReplyDelete
  5. salam, saya nak share di page saya ye....

    ReplyDelete

Tinggalkan komen jika ada...komen anda tetap akan dibaca walaupun tidak dibalas.Senyum selalu.

Followers

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...